Faktor-faktor yang mempengaruhi pembentukan Batubara

Minggu, 08 Mei 2011

Batubara adalah batuan sedimen (padatan) yang mudah terbakar, berwarna coklat sampai hitam, yang sejak pembentukkannya mengalami proses fisika dan kimia yang mengakibatkan peningkatan kadar Karbon.
Dari cara terbentuknya batubara dikenal ada 2 (dua) teori yaitu teori insitu dan teori drift (Krevelen,1993). Teori Insitu yaitu batubara terbentuk sama dengan tempat dimana proses coalification terjadi dan sama dengan tempat dimana tumbuhan pembentuk batubara tumbuh/berkembang. Teori Drift yaitu batubara yang terbentuk pada cekungan sedimen berasal dari tempat lain, dimana tanaman pembentuk batubara tidak tumbuh/berkembang di tempat batubara terbentuk (mengalami proses transportasi, sortasi dan kemudian terakumulasi di cekungan sedimen).
Faktor-faktor yang mempengaruhi dalam proses pembentukkan batubara yaitu posisi geoteknik, keadaan topografi daerah, iklim daerah, proses penurunan cekungan sedimen, umur geologi, jenis tumbuh-tumbuhan, proses dekomposisi, sejarah setelah pengendapan, struktur geologi cekungan dan metamorfosa organik (Hutton and Jones,1995). Penjelasan rinci sebagai berikut:
1.     Posisi Geoteknik
Posisi geoteknik adalah letak suatu tempat yang merupakan cekungan sedimentasi yang keberadaannya dipengaruhi oleh gaya-gaya tektonik lempeng. Proses tektonik yang terjadi akan berpengaruh pada penyebaran batubara yang terbentuk. Makin dekat cekungan sedimentasi batubara yang terbentuk atau terakumulasi dengan posisi kegiatan tektonik, maka kualitas batubara yang dihasilkan akan semakin baik.

2.     Keadaan topografi daerah
Daerah tempat tumbuhan berkembang baik merupakan daerah yang relatif mempunyai ketersediaan air. Tempat tersebut mempuyai topografi yang relatife lebih rendah dibandingkan dengan daerah yang ada disekelilingnya. Makin luas daerah dengan topografi rendah, maka makin banyak pula tanaman yang tumbuh, sehingga makin banyak pula bahan pembentuk batubara.

3.     Iklim daerah
Iklim sangatlah berperan penting dalam pertumbuhan tanaman. Didaerah yang berilklim tropis, hampir semua tanaman dapat hidup yang dikarenakan tingkat curah hujan dan ketersediaan matahari sepanjang waktu yang memungkin tanaman tumbuh dengan cukup baik. Oleh karena itu, didaerah yang beriklin tropis pada masa lampau sangatlah memungkinkan didapatkan endapan batubara dalam jumlah banyak, sebaliknya pada daerah yang beriklim subtropics mempunyai endapan batubara yang relative lebih sedikit.

4.     Proses penurunan cekungan sedimen
Cekungan sedimentasi yang ada di alam relative dinamis, artinya dasar cekungan akan mengalami proses penurunan atau pengangkatan. Makin sering dasar cekungan sedimentasi mengalami proses penurunan, maka batubara yang terbentuk akan semakin tebal.

5.     Umur geologi
Jaman Karbon (± 350 juta tahun yang lalu), merupakan awal munculnya tumbuh-tumbuhan di dunia. Sejalan dengan proses tektonik yang terjadi, daerah tempat tumbuhnya tanaman telah mengalami proses coalification cukup lama, sehingga menghasilkan mutu batubara yang sangat baik. Jenis batubara dengan jenis ini banyak dijumpai di belahan bumi bagian Utara. Contohnya: Amerika Utara dan Eropa (pada kedalam 3 mil yang membentang dari Scotlandia sampai Selesia (Polandia)).
Batubara di Indonesia, didapatkan di cekungan sedimentasi yang berumur Tersier (± 70 juta tahun yang lalu). Dalam kurung waktu tersebut, proses coalification belum terjadi secara sempurna. Hal ini mengakibatkan kualitas batubara di Indonesia belum berkualitas baik. Sehingga dapat disimpulkan bahwa semakin tua lapisan batuan sedimen yang mengandung batubara, maka semakin tinggi rank (peringkat) dari baubara tersebut.

6.     Jenis tembu-tumbuhan
Batubara yang terbentuk dari tumbuhan keras dan berumur tua akan lebih baik debandingkan dengan batubara yang terbentuk dari taanaman berbentuk semak dan hanya berumur semusim. Makin tinggi tingkataan tumbuhan dan makin tua umur tumbuhan tersebut, apabila menalami proses coalification, akan menghasilkan batubara dengan kualitas baik.

7.     Proses dekomposisi
Proses dekomposisi tumbuhan merupakan bagian dari transformasi biokimia pada bahan organik. Selama porses pembentukkan batubara, sisa tumbuhan akan mengalami perubahan baik secara fisik maupun kimia. Setelah tumbuhan mati, proses degredasi biokimia lebih berperan. Proses pembusukan (decay) kan terjadi sebagai akibat kinerja dari mikrobiologi dalam bentuk bakteri anaerobic. Bakteri ini bekerja dalam keadaan tanpa oksegen, menghancurkan bagaian yang lunak dari tumbuhan seperti cellulose, protolasma, dan karbohidrat. Proses ini membuat kayu berubah menjadi lignit, bitumina.
Selama poses biokimia berlangsung, dalam keadaan kurang oksigen mengakibatkan keluarnya air (H2O) dan sebagian unsure karbon (C) yang akan hilang dalam bentuk karbon dioksida (CO2), karbon monoksida (CO) dan metana (CH4). Akibat lepasnya unsur atau senyawa ini maka jumlah unsure koarbon (C) akan relatife bertambah.

8.     Sejarah setelah pengendapan
Makin dekat posisi cekungan sedimentasi terhadap posisi geoteknik yang selalu dinamis, akan mempengaruhi perkembangan batubara. Selama waktu itu pula, proses geokimia dan metamorfisme organic akan ikut berperan dalam mengubah gambut (endapan sedimen organic yang mudah terbakar dengan kandungan air lebih dari 75%) menjadi batubara. Apabila dinamika geoteknik memungkinkan terjadinya pensesaran dan perlipata pada lapisan batubara, dapat mempercepat batubara dengan rank tinggi. Proses ini akan dipercepat pula apabila daerah tersebut mengalami proses intrusi magmatis. Panas yang dihasilkan dari proses intrusi magmatis akan mempercepat proses coalification, sehingga kadar C akan lebih tinggi dari H2O.

9.     Struktur geologi cekungan sedimen
Makin banyak perlipatan dan pensesaran yang terjadi di lapisan sedimen yang mengandung batubara, secara teoritis akan meningkatkan kualitas dari batubara tersebut.

10.   Metamorfosa organic
           Peningkatan mutu batubara sangat ditentukan oleh factor tekanan dan waktu. Tekanan dapat diakibatkan oleh lapisan sedimen penutup yang tebal atau karena adanya tektonik. Makin lama selang waktu dari mulai bergradasi sampai terbentuk batubara, maka makin baik mutu dari batubara yang diperoleh. Factor tersebut dapat mempercepat proses metamorfosa organik.(Prof. Ir. Sukandarrumidi, M.Sc Ph.D,2006).

4 komentar:

  1. ana' Geology mengatakan...:

    its cool, but must be more creative.
    kok batubara ? kesamaan Warna yahhh he he he

  1. cozyarea mengatakan...:

    kerennn.....

  1. Jasmine mengatakan...:

    ouch,,,,pengen nulis ja,,,bis baca,,,hehe
    :)
    mohon saran dan kritiknya,,,

Posting Komentar

Followers

Blogger templates

 
A Lady Traveler © 2011 | Designed by Interline Cruises, in collaboration with Interline Discounts, Travel Tips and Movie Tickets